Theo Rays Ejikeme: Pemilu 2015 – antara politik dan agama

Dalam konteks kehidupan manusia di muka bumi, ada tiga hal yang esensial dalam upayanya, yaitu: uang, seks, dan kekuasaan. Ketiganya tidak dapat disangkal atau benar-benar mendominasi kepentingan atau hasil dari segala sesuatu yang dilakukan manusia di muka bumi.

Untungnya, Tuhan yang menciptakan dunia dan mengaturnya dengan rahmat dan kasih-Nya yang tak terbatas bagi umat manusia menyediakannya sesuai keinginan semua orang. Secara keagamaan, manusia mengetahui bahwa Allah memberikan resep bagaimana memperolehnya melalui Kitab Suci seperti Alkitab dan Al-Quran tanpa melakukan segala macam perbuatan jahat seperti berbohong, mencuri, menculik, menipu, menipu, memperkosa dan membunuh sesamanya. makhluk dll.

Semua pembaca dan pendukung Alkitab dan Alquran mengetahui hal ini: bahwa Tuhan dengan segala kuasanya untuk memenuhi kebutuhan orang-orang yang percaya kepada-Nya menentang kebohongan, pencurian, penculikan, penipuan, penipuan, pemerkosaan dan pembunuhan untuk tujuan mencari uang. , seks dan kekuasaan. Dalam konteks Alkitab versi Perjanjian Baru, mereka yang terlibat dalam cara-cara kejahatan yang disebutkan di atas akan dihukum dalam api neraka.

Dengan menggunakan Kitab Suci sebagai pedoman di sini, Tuhan memerintahkan manusia untuk melakukan sesuatu untuk menghasilkan uang dan menopang kehidupan mereka. Allah juga memerintahkan manusia untuk menikah dan berhubungan seks agar dapat bereproduksi dan dalam arti yang sama menobatkan manusia sebagai pemimpin atau penggembala untuk menjaga sesamanya sebagai jamaah, komunitas atau bangsa.

Tentu saja, cara-cara kejahatan yang tercantum di atas diharapkan tidak dapat dilakukan oleh masyarakat di negara seperti Nigeria yang masyarakatnya sangat banyak membaca dan mendukung Alkitab dan Al-Quran. Sungguh mengherankan bahwa tindakan kejahatan meningkat dari hari ke hari di semua gereja dan masjid di seluruh penjuru kota di Nigeria.

Tingkat keserakahan, kebohongan, pencurian, korupsi, pemerkosaan dan hubungan seks bebas termasuk homoseksual dan pembunuhan sangatlah mengkhawatirkan. Kritikus Alkitab dan Alquran atau kritikus agama, bisa dikatakan, mempertanyakan realitas isi dan konteks Kitab Suci ketika mereka melihat apa yang terjadi di Nigeria dengan semua gereja dan masjid yang ada.

Seorang dokter medis dan pengkritik umat Kristen dan Muslim yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan, “Hal ini mungkin terjadi karena isi dan konteks dari apa yang disebut Alkitab dan Alquran tidak nyata atau bahwa mereka yang membaca dan memberitakannya tidak memiliki pemahaman yang benar tentang hal ini.” pengetahuan dan pemahaman yang benar tentang semua hal tersebut”.

Seorang jurnalis ternama, Steve Nwosu, dalam artikelnya yang dimuat di Daily Sun Newspaper berpendapat bahwa masyarakat Nigeria, khususnya kelas politik, adalah agen kegelapan yang bukanlah umat Kristen atau Muslim dalam arti sebenarnya. Nwosu menulis melalui pengamatan bahwa kepentingan mereka adalah uang dan kekuasaan dan bahwa mereka mengejar hal-hal seperti tempat suci Okija meskipun mereka mengaku sebagai orang Kristen atau Muslim.

Ambil contoh aktivitas politisi menjelang pemilu mendatang di negara ini. Politisi dalam gerakannya, karakternya, perilakunya, pernyataannya, pernyataannya dan sikapnya secara umum terhadap pemilu tidak menunjukkan bukti kesalehan dibandingkan orang Kristen atau Muslim yang masing-masing membaca Alkitab dan Alquran.

Tingkat keputusasaan mereka yang sudah ada dan mereka yang ingin merebut kekuasaan untuk tetap berkuasa tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa para politisi ini benar-benar mengenal Tuhan. Tingkat keserakahan di antara mereka sangatlah berbahaya. Tidak ada tanda-tanda kepuasan di antara mereka. Jika tidak, mengapa sebagian orang harus mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga, keempat, atau bahkan masa jabatan kelima di negara berkembang seperti Nigeria?

Ada orang-orang yang secara konsisten menduduki jabatan-jabatan terpilih sejak kembalinya demokrasi di negara ini pada tahun 1999, namun mereka kembali mencalonkan diri pada tahun 2015. Apakah pekerjaan seperti itu merupakan hak asasi Anda? Mengapa seseorang yang telah menjabat delapan tahun berturut-turut di Dewan Perwakilan Rakyat Federal, demi Tuhan, menjabat delapan tahun lagi sebagai gubernur suatu negara bagian, harus mengarahkan perhatiannya pada senat? Ini murni keserakahan dan tidak dapat diterima di negara berkembang.

Mengapa sebagian orang yang telah menguji kekuatannya selama enam belas tahun berturut-turut bercita-cita untuk kembali ke masa lalu dan bukannya duduk diam untuk menjadi mentor dan penasihat bagi generasi berkembang? Haruskah Anda menjadi presiden? Tidak, tentu saja Anda tidak boleh melakukannya, terutama jika suasananya tidak mendukung Anda. Masyarakat harus berusaha untuk merasa puas dengan diri mereka sendiri dan apa yang mereka miliki, terutama mereka yang telah diberkati oleh negara ini.

Dalam upaya untuk mempertahankan kepentingan serakah mereka untuk tetap berkuasa, mereka mengatakan bahwa pengalaman politik mereka diperlukan dalam sistem tersebut. Namun apakah alasan itu cukup? Sama sekali tidak. Kita telah melihat orang-orang yang tidak memiliki pengalaman politik sebelum terpilih sebagai gubernur dan mereka memiliki kinerja yang baik saat menjabat. Mantan Gubernur Negara Bagian Anambra, Peter Obi, adalah contohnya. Obi tidak memiliki pengalaman dalam politik sebelum ia terpilih sebagai gubernur, namun ia berhasil dengan baik saat menjabat.

Kita dapat meminjam pengalaman mereka sebagai mentor dan penasihat dan tidak membiarkan mereka terus berdiam diri dan beralih dari satu posisi pilihan ke posisi lainnya. Tidaklah dapat diterima untuk mengamati bahwa hampir semua pemegang jabatan elektif di seluruh negeri berlomba-lomba untuk mempertahankan jabatannya atau merebut kembali jabatannya dari gubernur ke senat, Senat ke gubernur, atau dari Majelis Negara Bagian ke Majelis Nasional.

Kami sadar bahwa di negara-negara demokrasi yang beradab seperti Amerika Serikat, masyarakat sudah lama menjabat sebagai legislator, namun kenyataannya kita belum mencapai tingkat tersebut. Orang-orang yang telah menguji kekuasaan harus memberikan kesempatan kepada orang lain untuk mencalonkan diri dalam pemilu dan terpilih.

Orang-orang seperti Senator Mike Ajegbo yang menolak mencalonkan diri sebagai senat setelah hanya satu masa jabatan (1999-2003), dan Hon. Okwudili Uzoka yang menolak mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga setelah menjabat dua kali di dewan perwakilan federal 1999-2007 patut ditiru dan ditiru.

Masyarakat khawatir dengan tingginya tingkat keputusasaan yang dialami para politisi yang tutup mulut ini dalam upayanya untuk tetap berkuasa. Dengan begitu banyak uang, mereka siap bekerja ekstra untuk memanipulasi cara mereka dalam pemungutan suara demi mendapatkan hasil yang menguntungkan, baik ketika pemenang pemilu baik hujan maupun cerah.

Rata-rata masyarakat Nigeria, yang memiliki kesadaran politik, merasa pesimis terhadap pemilu mendatang karena cara para politisi yang putus asa ini dalam memperjuangkan kepentingan mereka. Ada ketakutan akan penipuan dan pecahnya kekerasan seperti yang terjadi di beberapa wilayah di Korea Utara pada tahun 2011. Tapi Tuhan melarangnya.

Dan agar Tuhan melarang perkembangan buruk seperti itu, para pemimpin agama di negara ini harus mengambil tindakan untuk mencegah tindakan berlebihan yang dilakukan para politisi ini sebelumnya. Jelas terlihat bahwa sebagian pemimpin agama hanya tertarik pada apa yang bisa mereka peroleh dari politisi. Mereka tidak tertarik untuk mengkhotbahkan pesan kepuasan, pengorbanan dan kesempatan kepada orang lain setelah menghabiskan beberapa waktu seperti Senator Ajegbo dan Hon. Uzoka.

Para pemimpin agama harus berdiri tegak untuk menegakkan pesan kehidupan setelah kematian, pesan kesia-siaan demi kesia-siaan kepada para politisi yang haus kekuasaan ini dan pesan kebenaran yang tidak mendukung kepentingan putus asa mereka dengan tujuan mendapatkan uang dari mereka untuk gereja atau membangun masjid. atau sekolah.

Seorang pemuka agama yang baik tidak dapat ditentukan dari banyaknya bangunan yang didirikannya sebagai gereja atau sekolah, namun dari kemampuannya membawa umat kepada keridhaan dan kebenaran Tuhan, sehingga mereka dapat menemukan tempat yang jauh lebih baik. sebagai bumi dan hindari. keserakahan, korupsi dan sindrom duduk diam.

Para pemimpin agama harus segera menerapkan cara-cara yang berdampak pada sistem Nigeria saat ini dengan menantang para politisi mengenai bahaya yang mengitari aspirasi mereka untuk tetap berkuasa dengan segala cara dan dengan melakukan hal tersebut mereka akan memenuhi harapan masyarakat untuk mematuhinya. negara ini yang sangat percaya pada kemampuan mereka untuk membalikkan keadaan.

Pesan kepuasan juga harus disampaikan kepada pemangku kepentingan lainnya seperti pejabat keamanan dan peradilan. Benar, ini adalah saat yang tepat bagi lembaga-lembaga keagamaan besar di Nigeria untuk berdiri dan memberikan argumen yang kuat serta langkah yang kuat untuk secara efektif menangani situasi di Nigeria demi kemuliaan Tuhan.

Masyarakat percaya bahwa Boko Haram tumbuh subur karena kelompok agama masih harus mengajukan tuntutan yang kuat terhadap mereka di hadapan Tuhan dalam doa. Boko Haram tidak lebih kuat dari Raja Firaun Mesir dan tentaranya yang tenggelam di Laut Merah.

Beberapa orang Kristen mendapat wahyu bahwa Afrika telah disebut sebagai kapak perang Tuhan dalam penginjilan global dengan Nigeria sebagai pemicunya. Wahyu ini menunjukkan bahwa gereja-gereja di Nigeria mempunyai tugas yang serius bagi Tuhan. Dan seperti yang mereka katakan, amal dimulai dari rumah. Oleh karena itu, gereja-gereja di Nigeria harus bangkit untuk melancarkan revolusi melawan korupsi, Boko Haram, kegagalan pemilu, kekerasan pemilu, dan melawan segala upaya untuk memecah belah negara yang dilakukan oleh agen-agen setan.

Theo Rays Ejikeme, seorang analis agama menulis dari Onitsha.

slot demo

By gacor88