Saya telah berdamai dengan Obasanjo – kata Atiku kepada para Uskup Katolik

Atiku Abubakar, seorang calon presiden di platform Kongres Semua Progresif (APC), telah menyatakan bahwa dia telah sepenuhnya berdamai dengan mantan bosnya, mantan Presiden Olusegun Obasanjo.

Dalam pernyataan dari kantor medianya, mantan wakil presiden itu juga mengidentifikasi pemborosan, salah urus, dan kegagalan mendiversifikasi ekonomi oleh pemerintahan saat ini sebagai alasan dampak ekonomi yang merugikan dari penurunan harga minyak.

Atiku mengungkapkan hal ini dalam percakapan yang dia adakan dengan perwakilan Konferensi Waligereja Nigeria di Abuja, sebagai tanggapan atas kecemasan yang diungkapkan oleh Pendeta Anthony Obinna, Uskup Agung Owerri dan mitranya dari Calabar, Pendeta Joseph Ekuwem.

Kedua ulama mengungkapkan kekecewaannya atas pertemuan yang dirayakan antara kedua pria ini ketika mereka berkuasa sebagai presiden dan wakil presiden antara tahun 1999 dan 2003.

Obinna mengatakan bahwa Obasanjo dan Atiku memulai dengan baik pada tahun 1999 dengan kekaguman dan harapan yang tinggi dari orang Nigeria, hanya untuk orang-orang yang kecewa ketika keretakan dan kedengkian berkembang di antara mereka sehingga menggagalkan kemajuan bangsa.

Dia menyayangkan elit politik telah gagal melacak masalah kerawanan dan korupsi saat ini hingga kegagalan elit politik. Dia meminta mantan wakil presiden itu untuk meyakinkan umat Katolik di negara itu bahwa perpecahan sudah berakhir dan tidak akan terjadi lagi.

Uskup Agung Owerri menggambarkan Turaki Adamawa sebagai individu yang berpikiran terbuka dan terkesan dengan minat dan komitmen Atiku terhadap persatuan dan keadilan nasional.

Menanggapi keprihatinan para ulama atas pemberontakan yang melanda negara, dan ketidakamanan yang menyertainya, calon presiden APC mengatakan kepada CNBC, yang dipimpin oleh Pendeta (Dr.) Ignatius Kaigama bahwa adalah tugas kepemimpinan politik dan militer untuk menekan pemberontakan kapan pun dan di mana pun ia mengangkat kepalanya yang jelek.

Atiku mengingatkan para uskup bahwa ketika dia memerintah dengan Obasanjo sebagai presiden, sebuah kelompok pemberontak, yang saat itu dikenal sebagai Taliban Nigeria, memulai masalah di Timur Laut tetapi ditumpas dalam waktu tiga minggu.

Calon presiden APC mengungkapkan bahwa pemerintahan Obasanjo di mana dia menjadi wakilnya bergerak begitu cepat untuk menumpas para pemberontak sehingga banyak orang Nigeria hingga hari ini bahkan tidak ingat bahwa ada pemberontakan.

Dia juga mengatakan bahwa selain menekan pemberontakan melalui kepemimpinan, pemimpin juga harus memobilisasi sumber daya untuk memberikan peluang sosial-ekonomi dan lingkungan yang memungkinkan untuk membuat pemuda dan orang-orang terampil terlibat secara produktif sementara militer membutuhkan pelatihan dan pelatihan ulang untuk membuat mereka efisien.

Berbicara tentang keadaan ekonomi, calon presiden APC mengatakan bahwa jika kita dapat mendiversifikasi dan mengelola ekonomi kita sedemikian rupa sehingga kita menghemat sumber daya kita di tahun-tahun surplus daripada menyia-nyiakannya, langkah penghematan saat ini tidak diperlukan.

Menurut mantan wakil presiden itu, periode kemakmuran dan penghematan terjadi secara melingkar dalam ekonomi kapitalis, tetapi untuk meminimalkan dampak dan memastikan warga tidak menderita selama tahun-tahun kekeringan bergantung pada apa yang dilakukan kepemimpinan dengan tahun-tahun kelimpahan.

Calon presiden APC mengingat tahun-tahun masa jabatan wakil presidennya ketika pemerintahan tempat dia bertugas dipindahkan untuk menciptakan Sovereign Wealth Fund dengan keinginan untuk memiliki posisi mundur bagi perekonomian negara. Dia mengatakan gagasan di balik Dana tersebut adalah untuk memiliki kolam di mana kelebihan sumber daya dapat dikumpulkan untuk mengatasi tahun-tahun kekeringan.

Atiku mengungkapkan bahwa masalah ini juga dan kebutuhan untuk merampingkan profil utang negara yang mengkhawatirkan ketika dia berkuasa dengan mantan Presiden Obasanjo yang mendorongnya untuk mengajak Bank Dunia agar Dr Ngozi Okonjo-Iweala menunjukkan untuk bergabung dengan tim ekonominya di Kepresidenan untuk melacak dan mengumpulkan utang nyata negara untuk likuidasi.

Dia mengatakan, menteri keuangan saat ini bekerja di kantornya selama sembilan bulan dan upaya itu berujung pada pembentukan Debt Management Office (DMO).

Dia mengatakan pengelolaan sumber daya yang hati-hati dan diversifikasi ekonomi adalah tanggung jawab kepemimpinan yang berkomitmen dan fokus dan mendesak warga Nigeria untuk menggunakan kesempatan jajak pendapat 2015 untuk memilih orang dan partai politik yang tepat untuk memimpin negara.

Dia mengidentifikasi masalah pribumi sebagai hambatan serius bagi persatuan di antara orang Nigeria.

Atiku mengatakan situasi yang berlaku di mana ada diskriminasi terhadap orang Nigeria muda dan lugu yang lahir di tempat selain dari tempat asal orang tua mereka dan yang telah menghabiskan seluruh hidup mereka di bagian negara itu sebagai non-pribumi tidak baik untuk negara. bukan.

Dia mengatakan segala sesuatu harus dilakukan oleh para pemimpin politik, masyarakat dan agama untuk memerangi masalah pribumi dan memungkinkan warga Nigeria, terlepas dari asal etnis mereka, bebas di bagian mana pun dari negara tempat mereka dilahirkan atau tinggal.

Turaki Adamawa mengatakan kepada para uskup bahwa sangat disayangkan bahwa seorang Nigeria akan pergi ke AS atau negara Eropa untuk melahirkan seorang anak dan kemudian akan segera memperoleh kewarganegaraan AS sementara di Nigeria, isu-isu adat yang kami wacanakan mendominasi.

Dia mengimbau para pemimpin agama untuk berkhotbah menentang masalah ini dan mendorong jemaat mereka untuk saling mencintai dan mempromosikan persatuan nasional.

Pengeluaran HK

By gacor88