Ade Haruna: Kebijakan Otomotif Nigeria – Penipuan Lain?

KEBIJAKAN OTOMATIS NIGERIA – PENIPUAN LAINNYA? oleh Ade Haruna

Kami sudah melalui jalan ini sebelumnya. Sudahkah kita mengambil pelajaran atau ini hanyalah penipuan lain? Apakah kita mencoba melakukan hal yang sama dengan cara yang sama dan mengharapkan hasil yang berbeda?

Kebijakan mobil di Nigeria bersifat balas dendam terhadap rata-rata warga Nigeria, sangat tidak praktis untuk diterapkan dan para pembuat kebijakan mengetahuinya. Hal ini berpotensi menciptakan kelangkaan, harga tinggi tanpa alternatif sarana transportasi yang terjangkau, terutama bagi kelas menengah yang kesulitan.

Nigeria selalu dapat berpura-pura bahwa ini adalah kendaraan “buatan Nigeria” padahal kenyataannya sebagian besar komponennya diimpor sepenuhnya. Hal ini berlaku bahkan ketika produk-produk tersebut secara nakal diklasifikasikan sebagai “bersumber secara lokal” untuk menghindari bea, pajak, dan sebagainya.

Pemerintah (federal, negara bagian, lokal dan lembaga pemerintah lainnya) merupakan pembeli terbesar kendaraan baru. Mengapa mereka tidak, sebagai langkah awal, menerapkan kebijakan bahwa hanya kendaraan rakitan di Nigeria yang akan dibeli dan digunakan oleh SEMUA pejabat dan lembaga pemerintah? Hal ini harus membuat perusahaan perakitan kendaraan tetap sibuk dan menunjukkan ketulusan serta kepercayaan terhadap kebijakan mobil. Mengapa mereka masih menggunakan dan membeli kendaraan impor utuh (sebagiannya mewah). Apakah ini kemunafikan, kurangnya kepercayaan terhadap kebijakan, atau sekadar kebohongan dan korupsi?

Di seluruh dunia, di negara-negara dengan infrastruktur yang baik, berbagai perusahaan mobil berjuang untuk menghindari kebangkrutan dengan memperluas pasar dan volume produksi sambil meningkatkan teknologi, metode, dan biaya produksi. Beberapa pemain besar baru saja pulih dari kebangkrutan yang mereka kelola.

Para ahli dan berbagai pemangku kepentingan telah berulang kali memperingatkan Pemerintah Federal Nigeria terhadap bahaya penerapan kebijakan otomotif yang diusulkan tanpa terlebih dahulu menyediakan infrastruktur yang diperlukan seperti pasokan listrik yang tidak terputus, jaringan jalan raya yang baik, kereta api, dan teknologi informasi. Persyaratan lain untuk mencapai keberhasilan adalah perjanjian perdagangan bebas. dengan negara lain, tenaga kerja yang terlatih dan efisien, masukan lokal yang signifikan dari industri petrokimia dan besi/baja, dll. Mereka secara konsisten menyatakan bahwa tanpa adanya item-item ini, biaya produksi dapat membuat harga mobil rakitan lokal tidak terjangkau oleh sebagian besar orang. orang Nigeria. Industrialisasi di Nigeria akan sia-sia jika tantangan-tantangan ini tidak diatasi.

Di bawah kebijakan mobil baru, pemerintah federal meningkatkan pajak dan bea yang harus dibayar atas impor mobil baru dan bekas dari 20 persen menjadi 70 persen, dengan menyatakan bahwa inisiatif ini bertujuan untuk mendorong usulan produksi kendaraan bermotor dalam negeri.

Pemerintahan Presiden Olusegun Obasanjo sebelumnya dengan cerdik menghindari kebijakan atau penipuan ini dengan mengatakan bahwa kebijakan perakitan mobil akan dilaksanakan jika melihat komitmen, fasilitas, kemampuan dan produk dari perusahaan perakitan kendaraan tersebut. Mereka tidak akan menepati janji yang mungkin tidak terwujud dan akan semakin memperburuk masalah transportasi di negara tersebut.

Presiden Senat Nigeria, David Mark, baru-baru ini dikutip mengatakan bahwa rancangan undang-undang mengenai mobil sudah bagus di atas kertas, namun realisasi tujuan tersebut akan tetap menjadi masalah besar karena pasokan listrik di negara tersebut belum menunjukkan tanda-tanda perbaikan. tidak punya. Dia juga dikutip mengatakan bahwa selain dari rekening yang ada di lapangan, kami tidak siap karena tidak ada investor yang akan menaruh uangnya di Nigeria jika Anda tidak dapat menjamin dia memiliki kekuasaan yang konstan.

Duta Besar Jepang untuk Nigeria baru-baru ini menekankan pada konferensi pers di Abuja bahwa ketersediaan listrik akan memainkan peran yang sangat penting bagi raksasa mobil Jepang – Toyota dan Honda untuk menentukan kelayakan pendirian pabrik perakitan masing-masing di Nigeria.

Presiden Ford Motor Company di Afrika Selatan yang mengunjungi Nigeria awal tahun ini mengatakan bahwa Ford tidak akan terburu-buru mendirikan pabrik perakitan di Nigeria tanpa sistem layanan pendukung yang berkembang sepenuhnya dan berfungsi seperti jalan raya, kereta api, dan listrik. bukan. . Ia juga mengatakan mereka tidak ingin selamanya mengimpor suku cadang jika ingin mendirikan pabrik perakitan. Mereka menginginkan fasilitas seperti TI, jalan raya, kereta api, dan listrik harus efisien dan kompetitif dan hal tersebut belum pernah ia lihat di Nigeria saat ini.

Ia memperkirakan penjualan tahunan kendaraan baru di Nigeria saat ini berjumlah sekitar 100.000 unit dan mengatakan bahwa angka tersebut terlalu kecil untuk dibagikan atau bahkan dihancurkan oleh semua pemain di industri jika mereka harus merakit kendaraan di Nigeria. Afrika Selatan merakit sekitar 650.000 kendaraan setiap tahunnya dan sekitar 300.000 diekspor ke negara-negara tetangga di mana mereka memiliki perjanjian perdagangan.

Beberapa ahli dan operator sistem lainnya menyarankan agar pabrik perakitan dimulai terlebih dahulu dan kita melihat kualitas/tingkat produksinya. Insentif bertahap dalam jangka waktu tertentu dapat diterapkan berdasarkan parameter yang teridentifikasi. Mereka melanjutkan dengan mengatakan bahwa kita mungkin akan dengan tergesa-gesa menerapkan tarif perlindungan yang tinggi hanya untuk menemukan bahwa pabrik kendaraan tidak dapat memberikan hasil yang mendekati apa yang dijanjikan karena berbagai alasan – hal ini dapat menyebabkan inflasi yang tinggi dan menciptakan lingkungan yang baik untuk penyelundupan dan korupsi. Kegagalan kebijakan tersebut akan memberikan sinyal kepada investor di berbagai bidang perekonomian lainnya bahwa kebijakan investasi di Nigeria tidak dipikirkan dengan matang.

Sangat mudah untuk melihat bahwa negara seperti Afrika Selatan merakit kendaraan untuk diekspor dan ingin melakukan hal yang sama. Apakah Nigeria telah menerapkan apa yang dimiliki Afrika Selatan untuk merakit kendaraan secara kompetitif dan menguntungkan untuk penggunaan lokal dan ekspor?

Industri otomotif di Afrika Selatan mendapat masukan yang tinggi dari produsen bahan mentah utama di negara tersebut, misalnya. besi dan baja. Kapasitas listrik terpasang di Afrika Selatan sekitar 45.700 megawatt yang stabil. Negara ini memiliki infrastruktur yang membantu pengembangan dan pembentukan basis manufaktur yang terdiversifikasi yang telah menunjukkan ketahanan dan potensinya untuk bersaing dalam perekonomian global. Hal ini tidak hanya terbatas pada otomotif, tetapi juga mencakup pemrosesan produk pertanian, bahan kimia, IT dan elektronik, tekstil/alas kaki/pakaian, logam, kilang anggur, dan lain-lain. Tenaga kerja dilatih.

Nigeria memiliki pembangkit listrik rata-rata sekitar 3.000 megawatt dan hal ini tidak stabil. Saluran transmisi yang terpasang dapat mengalirkan 5.500 megawatt dengan efisiensi optimal.

Nigeria memiliki basis infrastruktur yang sangat buruk dan sangat kekurangan tenaga kerja terampil. Saat ini negara tersebut tidak memiliki basis manufaktur untuk memproduksi secara efisien dan menguntungkan – secara lokal atau global. Negara ini mempunyai bahan mentah yang bahkan tidak dapat diproses secara efisien atau menguntungkan untuk penggunaan lokal atau ekspor. Contohnya adalah penyulingan minyak mentah, pengolahan singkong, inti sawit, kakao dll. untuk penggunaan lokal dan pendapatan ekspor. Kita memiliki potensi wisata yang sangat besar yang tidak dapat kita ubah menjadi kenyataan. Apakah negara tersebut sekarang ingin mengimpor komponen kendaraan yang tidak dimilikinya dan merakitnya secara kompetitif untuk menghasilkan pendapatan lokal dan ekspor?

Mengimpor hampir seluruh komponen (termasuk baut dan mur) mungkin tidak menghasilkan penghematan devisa – bahkan mungkin lebih mahal. Dampak terhadap penciptaan lapangan kerja nyata dapat bersifat negatif – sebagian besar pekerja lepas dapat digunakan. Perusahaan suku cadang dan komponen mobil terkait (jika ada) tidak akan mampu bersaing karena mereka juga akan mengalami kerugian lingkungan. Kita memerlukan investasi besar-besaran di bidang infrastruktur di seluruh negeri untuk membantu menjembatani defisit infrastruktur yang telah menghambat pertumbuhan ekonomi negara ini.

Kebijakan mobil sekarang harus difokuskan pada bagaimana masyarakat Nigeria bisa mendapatkan kendaraan pribadi dan komersial (baru dan bekas) dengan harga yang sangat terjangkau, terutama dengan situasi transportasi yang sangat buruk. Service center mobil dengan pelayanan profesional harus sangat digalakkan. Mencoba merakit kendaraan baru dari komponen impor, terutama di lingkungan dengan kelemahan yang jelas-jelas belum terselesaikan, merupakan jalan menuju kegagalan.

Beberapa pertanyaan memerlukan jawaban:

Jika kendaraan “buatan Nigeria” membutuhkan 70% (pajak dan retribusi) untuk perlindungan agar dapat bersaing dengan kendaraan impor lainnya, ada sesuatu yang tidak salah dan haruskah kita terjun dalam bisnis itu? Bagaimana kebijakan mobil membantu pengemudi komersial yang kesulitan atau rata-rata keluarga Nigeria untuk membeli kendaraan dengan harga yang sangat terjangkau? Bisakah pabrik perakitan ini memenuhi permintaan kendaraan (baru dan bekas) di dalam negeri?

Terakhir – bagian mana dari kendaraan yang benar-benar dapat diklaim sebagai “buatan Nigeria”?

Ade Haruna adalah warga Nigeria dan konsultan investasi. Dia menyumbangkan ini dari London di adeha (email dilindungi)

Angka Keluar HK

By gacor88